Rekomendasi Emas 22 – 26 Februari 2021: Apakah Penurunan Emas Berlanjut Pada Minggu Ini?

PT Rifan Financindo

PT Rifan Financindo – Kita sudah melihat bagaimana emas mengalami penurunan tajam pada minggu lalu, sesuai dengan yang direkomendasikan. Minggu lalu metal berharga emas turun sebanyak $45 dari harga penutupan minggu sebelumnya oleh karena banyaknya berita yang negatif terhadap emas. Pertanyaannya adalah apakah emas akan turun lagi minggu ini sebelum memasuki fase “bullish” yang baru?

Level pertengahan dari $1,700 adalah suatu kesempatan membeli yang bagus. Meskipun demikian tidak berarti emas tidak akan turun lebih lanjut pada minggu ini.

Tekanan turun terhadap harga emas pada minggu lalu terutama disebabkan oleh naiknya imbal hasil treasury AS bercampur dengan menguatnya dollar AS.

Sementara itu, metal lainnya seperti perak, platinum, palladium dan rhodium semua metal putih dan metal industri baik – baik saja dengan minat beli tetap konsisten. Emas turun karena kenaikan yang signifikan dalam yield obligasi 10 tahun AS. Yield treasuries AS 10 tahun memulai minggu lalu di 1.15% dan pada hari Jumat minggu lalu sudah naik menjadi 1.22%. Hal ini mengakibatkan emas jatuh karenan kenaikan yields AS membuat dollar AS menguat.

Berita – berita yang muncul juga negatip bagi emas, dengan BlackRock lebih memilih perak daripada emas dan DoubleLine lebih memilih Bitcoin daripada emas sebagai “asset stimulus” yang lebih baik.

Harga emas terus turun sepanjang minggu lalu sampai sempat menyentuh level terendah dalam 8 bulan di $1,760.40 pada hari Kamis minggu lalu. Pada saat terakhir, emas berjangka kontrak bulan April di Comex diperdagangkan pada $1,784.20, naik 0.41% pada hari itu.

Kemana pergerakan emas minggu ini?

Semua tergantung kemana dollar AS bergerak. Menguatnya dollar AS bisa jadi berkurang pada minggu ini sehingga harga emas bisa jadi mengalami kebangkitan dari dasarnya. Dengan saat ini emas diperdagangkan di $1,784 bisa memberikan kesempatan bagi metal berharga kuning ini untuk naik pada minggu ini. Apalagi dengan menguatnya data PPI yang menunjukkan bertambah cepatnya inflasi, maka koreksi turun harga emas saat ini menjadi kesempatan untuk membeli, bukan malah jadi panik dan segera melikuidasi posisi.

Kenaikan yang berhasil menembus “resistance” di $1,800.00 akan bisa berlanjut ke $1,825 sebelum akhirnya mengarah naik ke $1,900 per ona.

Namun jika berbalik keadaannya, dimana aksi jual semakin bertambah kencang pada minggu ini, harga emas bisa turun dan mengetes $1,750 dan kemudian $1,725. Meskipun sepertinya tidak mungkin, namun apabila yields AS dan harga saham terus naik, emas bisa turun lebih rendah lagi ke $1,700. Emas berisiko turun sebanyak $100 lagi apabila kurva yields AS terus naik dengan tajam tanpa inflasi bergerak naik. Jika tingkat bunga riil bergerak naik, akan susah untuk bisa melihat ada arus dana yang besar mengalir masuk ke emas. PT Rifan Financindo.

Salah satu yang merintangi emas untuk naik adalah kompetisi dengan Bitcoin. Cryptocurrencies sedang diperlakukan sebagai emas digital oleh para investor.

Jika Bitcoin ditaruh dalam satu basket dengan emas, maka Bitcoin akan lebih menang dibandingkan dengan emas. Inilah yang orang sedang cari sekarang. Emas secara tradisional telah dianggap sebagai alternatif, sebagai lindung nilai terhadap inflasi apabila kita ingin keluar dari sistem. Namun sekarang Bitcoin yang dipandang sebagai alternatif.

Salah satu event kunci pada minggu ini adalah testimoni dari Gubernur the Fed Jerome Powell di depan Senat AS pada hari Selasa.

Pasar sedang menantikan konfirmasi berikutnya bahwa the Fed benar – benar akan mengabaikan naiknya inflasi dan mempertahankan tingkat bunga mendekati nol persen. Investor juga ingin melihat dalam kondisi seperti apa the Fed akan mulai melakukan kontrol atas kurva dari yields AS. Jika the Fed mulai menaikkan tingkat bunga karena melihat inflasi mulai meningkat dengan cepat, ini merupakan momentum perubahan arah bagi emas. Namun, apabila the Fed membiarkan inflasi berlanjut, ini juga akan tetap membuat emas turun apabila yields AS tetap naik.

Fokus pasar pada minggu ini juga masih tertuju kepada paket stimulus. Powell kemungkinan akan mengulangi pernyataannya bahwa dibutuhkan lebih banyak stimulus fiscal AS. Namun, tetap menjadi pertanyaan apakah stimulus bisa keluar dalam jumlah yang diusulkan karena kita melihat resistensi bukan saja dari Republikan melainkan juga dari Demokrat sendiri.

“Support” terdekat menunggu di $1,766.17 yang apabila berhasil dilewati akan lanjut ke $1,756.71 dan kemudian $1,735.00. “Resistance” terdekat menunggu di $1,787.39 yang apabila berhasil dilewati akan lanjut ke $1,799.15 dan kemudian $1,820.37. PT Rifan Financindo.

Sumber : Liputan 6

Tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

Comments are closed.