PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Turun Setelah ECB Pertahankan Suku Bunga Eropa Tetap

PT Rifan Financindo

 

PT Rifan Financindo Berjangka, Harga Emas turun pada akhir perdagangan Jumat dinihari (21/10) setelah Bank Sentral Eropa mempertahankan suku bunga tidak berubah dan mempertahankan parameter skema pembelian aset € 1,74 triliun ($ 1,95 triliun).

ECB telah memberikan stimulus yang luar biasa dalam beberapa tahun terakhir dalam menanggapi pengangguran yang tinggi, pertumbuhan yang lemah dan inflasi yang sangat rendah, dengan pemotongan suku bunga ke wilayah negatif dan mendorong biaya kredit ke posisi terendah sepanjang masa.

Suku bunga yang sangat rendah cenderung untuk mendukung emas, meskipun sering diimbangi oleh dampak dari melemahnya euro. Mata uang tunggal ini turun 0,3 persen terhadap dolar AS pada hari Kamis.

Harga emas spot LLG turun 0,2 persen pada $ 1,266.40 per ons. Pada hari Rabu, logam mulia telah mencapai terkuat sejak 5 Oktober di $ 1,273.34.

Harga emas berjangka AS turun 0,1 persen dan berakhir di $ 1,267.50 per ons.

Logam mulia telah memperoleh kembali beberapa momentum teknis setelah penutupan pada Rabu di atas rata-rata bergerak 200-hari pada $ 1267.

Harga Treasury AS naik setelah Kepala ECB Mario Draghi mengatakan tidak ada diskusi pada pertemuan kebijakan terbaru bank pada kemungkinan perubahan program pembelian 1 triliun-plus obligasi euro. PT Rifan Financindo Berjangka.

Euro sedikit lebih rendah, tapi saham naik setelah debat presiden AS ketiga dan terakhir, yang dinilai tidak meningkatkan harapan pemilih bagi Donald Trump.

Hal itu juga bisa membebani emas. Sebuah kemenangan bagi calon partai Demokrat Hillary Clinton diramalkan oleh jajak pendapat, dan dipandang sebagai pelonggaran jalan bagi kenaikan suku bunga, sangat diharapkan oleh sejumlah pembuat kebijakan Federal Reserve untuk bulan Desember.

Pembelian luar negeri India emas kemungkinan mencapai sembilan bulan tinggi pada bulan Oktober untuk melanjutkan impor menjelang musim festival, para pejabat industri mengatakan kepada Reuters.

Ekspor emas Swiss ke Tiongkok mencapai tertinggi sejak Januari bulan lalu, data bea cukai Swiss menunjukkan pada hari Kamis, meskipun penurunan tajam dalam pengiriman ke Hong Kong berarti ekspor ke dua gabungan yang tajam lebih rendah dari tahun sebelumnya.

Perak turun 0,3 persen pada $ 17,59 per ons. Platinum turun 1 persen pada $ 935 per ons dan paladium adalah 1 persen lebih rendah pada $ 629,50 per ons.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas pada perdagangan selanjutnya berpotensi lemah tertekan penguatan dollar AS dan menguatnya sentimen kemenangan Hillary Clinton atas Donald Trump dalam debat calon presiden AS. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 1,264 -$ 1,262, sedangkan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,268-$ 1,270. PT. Rifan Financindo Berjangka.

 

 

Sumber : Vibiznews