PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Tertekan Kenaikan Imbal Hasil Obligasi AS; Pelemahan Wall Street Dapat Memberikan Dukungan

Rifanfinancindo

 

Rifanfinancindo – Harga Emas turun pada akhir perdagangan Rabu dinihari (20/12) karena imbal hasil obligasi A.S. naik terpicu peningkatan Housing Starts untuk bulan November.

Pelaku pasar waswas mengambil posisi baru sebelum musim liburan. Emas berada di jalur untuk mengirim rentang perdagangan tersempit dari kuarter dalam satu dekade dalam tiga bulan terakhir tahun ini.

Harga emas spot LLG berakhir turun 0,09 persen pada level $ 1,260.13 per ons, setelah beraa tertinggi di $ 1,265.20.

Sementara harga emas berjangka A.S. untuk pengiriman Februari turun $ 1,30, atau 0,1 persen, pada $ 1,264.20 per ons.

Hasil Treasury A.S. mencapai titik tertinggi sesi dan kurva imbal hasil melonjak karena data Housing Starts A.S. meningkat secara tak terduga di bulan November.

Imbal hasil obligasi yang lebih tinggi membuat emas yang tidak menghasilkan kurang menarik bagi investor. Mereka juga cenderung meningkatkan dolar A.S. Namun investor menyesuaikan posisi menjelang akhir pekan liburan. Perhatian terhadap undang-undang perpajakan A.S. yang tertunda juga menekan dolar.

Bursa Wall Street merosot dengan investor mengambil keuntungan setelah harga tertinggi baru-baru ini di sektor teknologi sebelum anggota parlemen dari Partai Republik mencapai tujuan mereka untuk berjalan. Dolar mereda terhadap euro, karena investor berhati-hati mengenai dampak reformasi pajak akan meningkatkan ekonomi A.S.

Kepemilikan emas terbesar di dunia yang diperdagangkan di bursa ETF, SPDR Gold Shares yang berbasis di New York, turun 7,1 ton pada hari Senin, arus keluar satu hari terbesar mereka sejak akhir Juli, memotong arus masuknya untuk tahun ini menjadi 15 ton.

Di antara logam mulia lainnya, perak turun 0,5 persen pada $ 16,05 per ons, setelah melihat level tertinggi dua minggu di $ 16,22.

Platinum naik 0,8 persen pada $ 914 per ons, sebelumnya menyentuh level tertinggi dua minggu di $ 919.40. Logam tersebut telah mengumpulkan hampir $ 30 per ons dalam dua sesi perdagangan terakhir.

Palladium naik 0,6 persen pada $ 1,023.95 per ons.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik dengan melemahnya bursa Wall Street. Namun jika dolar AS naik dengan lolosnya undang-undang reformasi pajak AS, akan menekan emas. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,262-$ 1,264, dan jika harga bergerak turun akan berada di kisaran Support $ 1,258-$ 1,256. Rifanfinancindo.

 

Sumber : Vibiznews