PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Terpuruk ke Level Terendah Sejak Januari 2017

Rifanfinancindo

 

Rifanfinancindo – Harga emas merosot di bawah USD 1.200 per ounce pada hari Senin (Selasa pagi WIB) atau ke level terendah sejak akhir Januari 2017.

Melemahnya harga emas dipicu penguatan dolar AS dan investor meninggalkan emas beralih ke obligasi AS.

Dikutip dari Reuters, harga emas di pasar spot turun 1,42 persen menjadi USD 1.193,71, setelah sebelumnya merosot ke USD 1,191.35, terendah sejak Januari 2017.

Emas berjangka AS untuk pengiriman Desember turun USD 20,1 atau 1,65 persen menjadi USD 1.198,9 per ounce.

Investor tradisional menggunakan emas sebagai instrumen lindung nilai aset mereka selama masa ketidakpastian politik dan ekonomi dan inflasi, tetapi tahun ini mereka gagal untuk mendapatkan keuntungan.

Sebagai gantinya, para investor langsung menuju obligasi AS, yang dipandang sebagai tempat berlindung paling aman, yang berarti mereka harus membeli dolar AS.

Lira telah jatuh dipicu kekhawatiran atas meningkatnya kontrol Presiden Turki Tayyip Erdogan atas ekonomi dan memburuknya hubungan dengan Amerika Serikat. Pelarian investor telah mengangkat hasil obligasi AS dari posisi terendah empat minggu.

Indeks dolar AS menyentuh level tertinggi 13 bulan sebelum memangkas kenaikan. Penguatan dolar AS membuat aset berdenominasi dolar AS lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya, sehingga menekan permintaan emas.

“Pembeli emas tradisional sekarang menilai emas terlalu mahal dalam dolar,” kata George Gero, Managing Director di RBC Wealth Management.

Data mingguan pemerintah AS pada hari Jumat menunjukkan bahwa spekulan emas menaikkan taruhan bearish mereka ke rekor dalam minggu pelaporan terbaru. Rifanfinancindo.

 

 

Sumber : Liputan 6