PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Tergelincir Tertekan Penguatan Dollar AS dan Wall Street

Rifan Financindo

 

Rifan Financindo – Harga emas tergelincir pada akhir perdagangan Selasa dinihari (14/02) tertekan penguatan dollar AS dan bursa Wall Street, namun ketidakpastian politik dan ekonomi di Amerika Serikat dan di Eropa karena pemilu diperkirakan terus memberikan dukungan bagi logam mulia.

Harga emas spot LLG turun 0,64 persen pada $ 1,226.09 per ons, turun dari tiga bulan tinggi minggu lalu dari $ 1,244,67.

Harga emas berjangka AS turun $ 10,10 untuk berakhir di $ 1.225,80.

Dolar AS naik ke dekat tiga minggu tinggi terhadap sekeranjang mata uang pada hari Senin, terangkat oleh harapan pemotongan pajak AS untuk mencadangkan keuntungan perusahaan dan investasi, serta perkiraan Federal Reserve akan menaikkan suku bunga lebih cepat.

Mata uang AS yang lebih tinggi membuat komoditas berdenominasi dolar lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya, berpotensi menurunkan permintaan.

Investor membeli saham, bertaruh bahwa rencana reformasi pajak Trump akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan keuntungan perusahaan, tetapi mereka prihatin dengan ide-ide proteksionis pada perdagangan.

Sementara pemilihan umum nasional di Eropa tahun ini, dimulai dengan Belanda pada akhir Maret, membuat prospek politik yang tidak menentu.

Putaran pertama pemilihan presiden di Perancis menyusul pada bulan April. Kemungkinan Marine Le Pen dari pemenang Front Nasional adalah akar penyebab banyak ketidakpastian.

Le Pen telah mengguncang investor dengan menjanjikan untuk membawa Perancis keluar dari zona euro dan mengadakan referendum tentang keanggotaan Uni Eropa.

Sementara itu, Korea Utara mengatakan pada hari Senin bahwa telah berhasil menguji-tembak rudal balistik tipe jarak baru menengah hari sebelumnya, mengklaim kemajuan dalam program senjata itu melanggar resolusi PBB.

Permintaan yang kuat untuk emas dapat dilihat di COMEX, di mana spekulan menaikkan taruhan bullish mereka di emas ke level tertinggi dalam dua bulan pada minggu ke 7 Februari, data AS Commodity Futures Trading Commission menunjukkan pada Jumat.

Sementara harga perak mereda kembali oleh 0,87 persen menjadi $ 17,79 per ons pada Senin, setelah sebelumnya menyentuh $ 18,04 per ons, level tertinggi sejak 11 November

Platinum kehilangan 1,25 persen menjadi $ 997,80 per ons.

Paladium turun 1,28 persen pada $ 773,95 per ons, setelah sebelumnya mencapai dua minggu tinggi $ 786,90.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik terpicu ketidakpastian kondisi politik di Eropa. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,228 – $ 1,230, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Support 1,224 – $ 1,222. Rifan Financindo.

 

 

Sumber : Vibiznews