PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Tahun 2016 Melompat 9 Persen; Sentimen Bearish Pemerintahan Trump dan Kenaikan Suku Bunga AS Membayangi 2017

Rifan Financindo

 

Rifan Financindo – Harga Emas turun pada akhir perdagangan akhir tahun 2016 pada hari Sabtu dinihari (31/12), namun membawa kenaikan 9 persen sepanjang tahun 2016, menggebrak tiga tahun penurunan.

Harga emas spot LLG turun 0,6 persen pada $ 1,151.91 per ons, setelah mencapai tertinggi sejak 14 Desember di $ 1,163.14.

Harga emas berjangka AS untuk pengiriman Februari ditutup menjadi $ 1,151.70 per ons.

Pada semester pertama 2016, investor meningkatkan proyeksi emas dengan Federal Reserve menunjukkan kehati-hatian menaikkan suku bunga karena kekhawatiran tentang pertumbuhan global, sementara keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa menahan selera untuk risiko dan mendorong logam untuk dua tahun tinggi di Juli.

Tapi harga emas turun lebih dari 8 persen pada November, pada hasil Treasury AS yang lebih tinggi setelah Donald Trump memenangkan pemilu menimbulkan spekulasi komitmennya untuk belanja infrastruktur akan memacu pertumbuhan.

Emas kemudian mencapai 10-bulan rendah pada 15 Desember karena data ekonomi AS yang kuat memberikan Fed kepercayaan diri untuk menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam setahun. Bank sentral mengisyaratkan peningkatan tiga kenaikan tahun depan dari proyeksi sebelumnya dua.

Dolar AS yang turun 0,5 persen terhadap sekeranjang enam mata uang, dan hasil Treasury AS akan tetap menjadi pendorong utama bagi gerakan emas, kata analis.

Pengembalian dari obligasi AS yang diawasi ketat oleh pasar emas, mengingat bahwa logam tidak membayar bunga.

Logam mulia lainnya juga ditetapkan untuk mengakhiri tahun 2016 di wilayah positif, dengan paladium pemain terbaik, naik lebih dari 19 persen sejauh tahun 2016. Itu tidak berubah pada $ 671,84 per ons.

Platinum naik 0,4 persen menjadi $ 901, menuju kenaikan tahunan lebih dari 1 persen, kenaikan tahunan pertama dalam empat tahun.

Spread antara platinum dan paladium menyempit di hampir 15 tahun awal bulan ini di $ 141 per ons, paladium, sebagian besar digunakan dalam autocatalysts, manfaat dari permintaan mobil yang lebih tinggi di Tiongkok dan Amerika Serikat dan penyusutan suplai.

Perak, naik 0,2 persen pada $ 16,18, berada di jalur untuk mengakhiri tahun 17 persen lebih tinggi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas untuk perdagangan selanjutnya berpotensi lemah dengan akan dimulainya pemerintahan Trump yang akan menjalankan belanja infrastruktur akan memacu pertumbuhan, juga hawkishnya Teh Fed untuk menaikkan suku bunga AS. Harga emas diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,150-$ 1,148, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,154-$ 1,156. Rifan Financindo

 

 

Sumber : Vibiznews