Harga Emas Stabil, Dolar AS Tumbang Akibat Pernyataan Trump

PT Rifan Financindo

 

PT Rifan Financindo – Harga emas tetap stabil pada penutupan perdagangan Senin (Selasa WIB pagi) karena dolar Amerika Serikat (AS) tergelincir usai adanya tanda-tanda kesepakatan perdagangan AS-China.

Dilansir dri Reuters, Selasa (26/2/2019), harga emas di pasar spot stabil USD 1.327,28 per ounce dan emas berjangka AS turun 0,2 persen menjadi 1.329,5 per ounce.

Presiden AS Donald Trump pada hari Senin mengaku optimistis kesepakatan perdagangan akhir dapat dicapai dengan China. Rencananya, ia akan mengadakan pertemuan puncak untuk menandatangani pakta apa pun, setelah mengumumkan pada hari Minggu kemarin, ia akan menunda kenaikan tarif AS untuk barang-barang Tiongkok.

“Sebagian besar tahun lalu, kami melihat dolar mendapat manfaat dari arus safe haven dan emas menderita karena kekuatan dolar. Dengan berkurangnya ketegangan perdagangan, harga emas kemungkinan akan diuntungkan, ”kata Suki Cooper, analis logam mulia di Standard Chartered Bank.

Dolar jatuh AS terhadap sekeranjang mata uang lainnya karena sentimen risiko membaik, mendorong ekuitas global lebih tinggi, pada tanda-tanda mencairnya sengketa perdagangan.

Investor kini menantikan pernyataan Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell pada hari Selasa dan Rabu untuk isyarat lebih lanjut tentang pengetatan moneter AS.

Palladium Cetak Rekor Tertinggi Baru
Palladium mencapai rekor tertinggi baru pada hari Senin ketika ancaman serangan di industri pertambangan Afrika Selatan meningkatkan kekhawatiran baru tentang defisit pasokan untuk logam tersebut,

Palladium mencapai puncak USD 1.536,50 per ounce, dan naik 2,5 persen menjadi USD 1.534,5. Logam autokatalis ini  melonjak lebih dari 80 persen sejak pertengahan Agustus karena kekurangan pasokan yang berkelanjutan.

Setidaknya 15 perusahaan pertambangan di Afrika Selatan, yang merupakan rumah bagi deposito logam kelompok platinum terbesar di dunia yang menyumbang lebih dari 90 persen dari output global, telah menerima pemberitahuan tentang pemogokan minggu depan untuk mendukung rekan kerja di Sibanye-Stillwater yang menjatuhkan alat karena upah dan PHK .

“Masalah mendasar dengan paladium adalah setiap pemogokan akan mendorong harga karena ada kekurangan dengan produksi normal, sehingga setiap keruntuhan produksi akan mendukung harga,” kata Miguel Perez-Santalla, Wakil Presiden Heraeus Metal Management di New York.

“Ancaman pemogokan tambang Afrika Selatan menyebar ke industri penambangan platinum sudah cukup untuk membuat orang gugup dan itulah yang mendorong kedua logam lebih tinggi.”

Platinum, yang sempat menyentuh level tertinggi sejak 20 November di USD 853,5, naik 0,9 persen menjadi USD 848 per ounce. Sementara harga spot silver turun 0,2 persen menjadi USD 15,88 per ounce. PT Rifan Financindo.

 

 

Sumber : Liputan 6

Tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

Comments are closed.