Harga Emas Naik Usai Jumlah Pengangguran di AS Naik

PT Rifan Financindo

PT Rifan Financindo – Harga emas pulih pada hari Kamis setelah klaim pengangguran AS secara tak terduga mencapai satu juta lagi dan risalah Federal Reserve mengulangi kekhawatiran atas pemulihan ekonomi.

Harga emas di pasar spot emas naik 0,6 persen menjadi USD 1.940,14 per ounce. Emas berjangka AS turun 1,2 persem menjadi USD 1.946,50.

“Risalah The Fed menegaskan kembali perlunya orang memiliki emas, mereka masih khawatir tentang virus corona dan dampaknya terhadap perekonomian, yang menunjukkan mereka ingin tetap akomodatif dan membantu konsumen tetap bertahan,” kata Michael Matousek, kepala pedagang di US Global Investor.

Risalah dari pertemuan kebijakan terakhir bank sentral AS menunjukkan para pembuat kebijakan khawatir ekonomi menghadapi jalur yang sangat tidak pasti dan lebih banyak dukungan moneter mungkin diperlukan, meskipun mereka meremehkan kebutuhan untuk batas dan target hasil.

Kenaikan tak terduga dalam klaim pengangguran AS di atas 1 juta minggu lalu dan ekuitas AS yang lebih lemah juga membantu harga emas, kata para analis.

Indeks dolar mendekati tertinggi satu minggu, namun membatasi kenaikan emas, membuat emas batangan yang tidak memberikan hasil mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

“Fundamental utama di balik harga emas tidak berubah,” kata Edward Meir, seorang analis di ED&F Man Capital Markets.“Stimulus masih datang dan sangat dini untuk mengatakan bahwa kita pulih secara global dan akan melihat nilai tukar yang lebih tinggi dan dolar yang lebih kuat; kita masih beberapa bulan lagi dari itu. “

Bank-bank sentral telah meluncurkan stimulus besar-besaran dan memangkas suku bunga mendekati nol untuk memerangi dampak ekonomi dari krisis virus korona baru.

Hal ini mendorong kenaikan lebih dari 27 pesen untuk tahun ini dalam harga emas, yang dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang.

Harga emas turun di bawah level USD 2.000 pada perdagangan Rabu (Kamis waktu Jakarta) karena aksi jual lima sesi dolar AS dihentikan sementara, dan Komite Pasar Terbuka Federal menyatakan keprihatinan pada pertemuan terakhir mereka mengenai masa depan ekonomi. PT Rifan Financindo.

Dikutip dari CNBC, Kamis (20/8/2020), harga emas di pasar spot turun 1,6 persen menjadi USD 1.968,84 per ounce. Sementara harga emas berjangka AS turun 1,7 persen menjadi USD 1.979,20.

“Dolar bergerak naik melawan beberapa resistensi yang sangat kuat dan kami akan membutuhkan sinyal yang kuat dari The Fed untuk melihat gelombang tekanan jual berikutnya yang akan menghantam dolar,” kata Edward Moya, Analis Pasar Senior di OANDA.

Risalah Fed menunjukkan FOMC percaya bahwa virus corona kemungkinan akan terus menghambat pertumbuhan dan berpotensi menimbulkan bahaya bagi sistem keuangan.

Langkah-langkah stimulus yang meluas dan suku bunga rendah mendorong harga emas ke puncak harga tertinggi sepanjang masa pada 7 Agustus, tetapi emas batangan telah turun sejak itu.

Harga emas juga tertekan ketika seorang pejabat senior pemerintahan Trump mengatakan tagihan bantuan virus corona yang lebih kecil senilai sekitar USD 500 miliar dapat dicapai, dibandingkan dengan yang sebelumnya diharapkan antara USD 1 triliun dan $ 3 triliun.

Dolar bergerak naik, menghentikan penurunan yang membawanya ke level terendah lebih dari dua tahun pada Selasa lalu. Sementara indeks ekuitas S&P 500 bertahan di dekat rekor tertinggi.

George Gero, Direktur Pelaksana di RBC Wealth Management, mengatakan dalam sebuah catatan, pasar saham yang lebih tinggi dan upaya dolar untuk menstabilkan bertindak sebagai hambatan jangka pendek untuk harga emas.

Namun, dia menambahkan setiap penurunan harga emas akan tetap dibeli di tengah kekhawatiran ekonomi global dan meningkatnya ekspektasi inflasi dengan lebih banyak hutang dan stimulus.

Di tempat lain, harga perak turun 1,2 persen menjadi USD 27,30 per ounce. Platinum turun 2 persen menjadi USD 937,03 dan paladium turun 1,5 persen menjadi USD 2.156,78. PT Rifan Financindo.

Sumber : Liputan 6

Tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

Comments are closed.