PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Naik Tertinggi 4 Minggu Setelah Dollar AS Mundur

Rifan Financindo

 

Rifan Financindo – Harga Emas menyentuh tertinggi dalam empat minggu pada akhir perdagangan Jumat dinihari (06/01) karena dolar AS merosot lebih lanjut dari tertinggi 14 tahun yang dicapai awal pekan ini.

Harga emas spot LLG naik 1,4 persen pada $ 1,180.06 per ons, sementara harga emas berjangka AS untuk pengiriman Februari berakhir di $ 1,181.30 per ons.

Harga emas spot yang menuju kenaikan 2,4 persen untuk minggu ini sejauh ini, telah memperoleh manfaat dari berhentinya kenaikan dolar AS.

Dolar AS memperpanjang kerugian terhadap sekeranjang enam mata uang utama, setelah data menunjukkan pengusaha swasta AS menambahkan 153.000 pekerjaan pada Desember, di bawah ekspektasi ekonom.

Risalah dari pertemuan Desember Federal Reserve AS menunjukkan bahwa hampir semua pembuat kebijakan berpikir ekonomi bisa tumbuh lebih cepat dengan stimulus fiskal diharapkan bawah pemerintahan Donald Trump.

Pada saat yang sama, para pembuat kebijakan Fed “menekankan ketidakpastian mereka” tentang perubahan kebijakan ekonomi masa depan.

Harga emas spot LLG turun lebih dari 8 persen pada November dan menyentuh 10-bulan rendah pada bulan Desember pada dolar yang lebih tinggi dan hasil Treasury AS setelah kemenangan pemilu Trump dan sebagai Fed menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam setahun. Sekarang telah meningkat lebih dari 5 persen dari tingkat terendah.

Pembelian dari Tiongkok, konsumen emas terbesar, juga mendukung rally baru-baru, kata para pedagang.

Kepemilikan SPDR Gold Trust, emas terbesar di dunia yang didukung exchange-traded fund, tidak berubah pada hari Rabu di 813,87 ton. Mereka telah turun sekitar 14 persen sejak pemilihan AS pada bulan November.

Logam yang berkinerja terbaik minggu ini adalah paladium, naik 9,2 persen minggu ini dan di jalur untuk kenaikan mingguan terbesar sejak Juli.

Logam ini yang sebagian besar digunakan untuk membersihkan emisi gas buang dari katalis bertenaga bensin, telah dibeli dalam mengantisipasi rekor tinggi penjualan kendaraan di Amerika Serikat dan juga didorong oleh dolar yang lebih rendah, kata para analis.

Data penjualan mobil AS Desember pada hari Rabu menunjukkan penjualan mobil baru dan truk naik ke rekor di tahun 2016.

Platinum naik 3,4 persen menjadi $ 968,99 per ons, setelah mencapai tertinggi dalam hampir delapan minggu di $ 973,50. Itu menuju kenaikan mingguan 8 persen.

Perak Spot naik 1,4 persen pada $ 16,66 per ons setelah menyentuh tiga minggu tinggi $ 16,70.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas untuk perdagangan selanjutnya akan mencermati pergerakan dollar AS, yang jika terus melemah akan mengangkat harga emas. Namun perlu dicermati upaya profit taking memanfaatkan kenaikan harga emas semalam. Harga emas diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,178-$ 1,176, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,182-$ 1,184. Rifan Financindo.

 

Sumber : Vibiznews