PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Naik Tertinggi 2 Bulan, Dollar dan Imbal Hasil Obligasi AS Jatuh

Rifan Financindo

 

Rifan Financindo – Harga Emas naik pada akhir perdagangan Selasa dinihari (24/01), menyentuh tertinggi dalam dua bulan setelah dollar AS dan imbal hasil obligasi AS jatuh terpicu kehati-hatian mencermati kebijakan ekonomi Presiden AS Donald Trump membuat investor sementara mencari aset yang lebih aman.

Harga emas spot LLG naik 0,56 persen pada $ 1,216.33 per ons. Ini sebelumnya menyentuh $ 1,219.43, tertinggi sejak 22 November.

Harga emas berjangka AS berakhir $ 10,70 lebih tinggi pada $ 1,215.60.

Trump di pelantikannya berjanji untuk menempatkan “America First”, sementara pemerintahannya mengatakan akan menarik diri dari atau renegosiasi perjanjian perdagangan penting, menimbulkan kekhawatiran bahwa proteksionis Gedung Putih bisa mengurangi perdagangan global.

Ketidakpastian kebijakan Trump membuat dolar jatuh ke 1,5 bulan terendah terhadap sekeranjang mata uang, sementara imbal hasil obligasi tergelincir dari level tertinggi baru-baru ini.

Melemahnya dolar membuat emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya, sementara hasil yang lebih rendah mengurangi biaya kesempatan memegang emas yang non-menghasilkan.

Emas menyelesaikan minggu lalu naik 1 persen untuk keuntungan minggu keempat berturut dan terpanjang berturut-turut peningkatan mingguan sejak Juli.

Menggarisbawahi pandangan bullish, data dari Commodity Futures Trading Commission (CFTC) AS menunjukkan bahwa spekulan mengangkat posisi net long mereka di kontrak emas COMEX untuk minggu kedua dalam seminggu untuk 17 Januari

Dan meskipun langkah-langkah proteksionis nya, rencana Trump untuk belanja pemerintah, pemotongan pajak dan deregulasi akan cenderung meningkatkan dolar dan saham AS jika diberlakukan.

Trump mengatakan pada hari Senin bahwa ia percaya bahwa pemerintahannya bisa memotong peraturan AS yang mengatur perusahaan dengan 75 persen atau lebih.

Jika kebijakan Trump memberikan pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat, Federal Reserve AS bisa menaikkan suku bunga tahun ini pada tingkat yang lebih cepat daripada investor harapkan, yang mengarah ke imbal hasil obligasi yang lebih tinggi yang akan mengurangi permintaan untuk emas.

Di antara logam mulia lainnya, paladium turun 1,57 persen pada $ 776,00, setelah sebelumnya menyentuh $ 795,60, tertinggi sejak Mei 2015.

Analis mengatakan bahwa investor telah terlalu optimis dengan paladium, yang digunakan dalam industri otomotif untuk emisi mengendalikan catalytic converter, melonjak 4,8 persen pekan lalu. Penjualan mobil tahun ini di Tiongkok dan AS akan jatuh pendek dari harapan investor dan menekan kenaikan.

Perak naik 0,93 persen menjadi $ 17,19 sementara platinum naik 0,77 persen menjadi $ 983,50.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas untuk perdagangan selanjutnya berpotensi naik jika pelemahan dollar AS terus berlanjut dan meningkatnya permintaan Tiongkok menjelang Tahun Baru Imlek. Harga emas diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,218-$ 1,220, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,216-$ 1,214. Rifan Financindo.

 

 

Sumber : Vibiznews