PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Naik Setelah Retreat Dollar dan Imbal Hasil Treasury AS

PT Rifan Financindo

 

PT Rifan Financindo Berjangka – Harga emas naik pada akhir perdagangan Selasa dinihari (29/11), pulih dari level terendah sejak Februari setelah dolar AS dan imbal hasil obligasi Treasury AS Treasury mundur dari tertinggi baru-baru ini.

Harga emas spot naik 0,82 persen menjadi $ 1,192.36 per ons setelah naik setinggi $ 1,197.54 pada awal sesi. Logam mulia pada sesi sebelumnya turun terendah sejak 8 Februari di $ 1,171.21 per ons di bawah tekanan dari tertinggi 14-tahun dalam dolar AS.

Harga emas berjangka AS untuk pengiriman Desember berakhir di $ 1,190.80 per ons.

Logam mulia telah jatuh 7 persen sejauh bulan ini, karena dolar dan hasil manfaat obligasi didukung tinggi dari pengeluaran fiskal diperbesar oleh Presiden AS terpilih Donald Trump.

Emas tidak membayar bunga, kenaikan kembali dari obligasi AS dan pasar lainnya dipandang sebagai negatif untuk logam mulia.

Indeks dolar AS, yang mengukur dollar AS terhadap sekeranjang mata uang, turun 0,4 persen pada Senin, sementara yield 10-tahun Treasury AS mundur dari tertinggi 16-bulan 2,417 persen yang dicapai pekan lalu. PT Rifan Financindo Berjangka.

Di pasar lain, harga minyak mentah yang sedikit lebih rendah karena keraguan OPEC dapat mencapai kesepakatan untuk membatasi pasokan dan pasar saham utama Eropa juga jatuh.

“Jika harga minyak runtuh atau tetap rendah maka inflasi tidak akan naik tinggi dan akan ada kurang insentif untuk menaikkan suku bunga AS segera dan dolar tidak akan kuat, yang akan mendukung untuk emas,” kepala strategi komoditas ING Hamza Khan menyatakan seperti yang dilansir CNBC.

Pembuat kebijakan Federal Reserve tampak percaya diri pada malam pemilihan presiden bahwa penguatan ekonomi cukup untuk menjamin kenaikan suku bunga, demikian risalah dari pertemuan awal November Fed menunjukkan.

Pedagang juga mengatakan kekhawatiran pasokan di Tiongkok setelah arahan dari Bank Rakyat China untuk membatasi impor emas, terus memberi premi di Shanghai sekitar $ 22, didorong oleh permintaan naik.

Premi emas di konsumen atas Tiongkok melonjak ke level tertinggi dalam hampir tiga tahun minggu lalu di tengah kekhawatiran pasokan.

Permintaan dari Asia Tenggara juga cukup baik dan membeli dengan harga yang lebih rendah bisa mendorong harga lebih tinggi, kata Cameron Alexander, seorang analis Thomson Reuters milik konsultan logam GFMS seperti yang dilansir CNBC.

SPDR Gold Trust, emas terbesar di dunia yang didukung exchange-traded fund, mengatakan kepemilikan sahamnya jatuh 0,73 persen menjadi 885,04 ton pada hari Jumat.

Di antara logam mulia lainnya, perak naik hampir 1 persen menjadi $ 16,68 per ons dan paladium naik 1,2 persen menjadi $ 749,80. Platinum naik 1,5 persen pada $ 918.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas pada perdagangan selanjutnya berpotensi bergerak naik dengan melemahnya dollar AS dan merosotnya bursa Wall Street. Namun jika sentimen menguatnya harapan kenaikan suku bunga AS terjadi lagi, akan menekan harga. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,194-$ 1,196, sedangkan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,190-$ 1,188. PT Rifan Financindo.

 

 

Sumber : Vibiznews