PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Naik Ditopang Kesepakatan AS dan Kanada

Rifanfinancindo

 

Rifanfinancindo – Harga emas naik pada Selasa (Rabu pagi WIB) dipicu kesepakatan antara Amerika Serikat (AS) dan Kanada untuk menyelamatkan kesepakatan perdagangan bebas Amerika Utara (NAFTA).

Saham Asia jatuh, dengan indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun lebih dari 1,5 persen setelah dibuka yang stabil, karena pandangan hati-hati pada ekonomi global menahan sentimen risiko.

Dilansir dari Reuters, Rabu (27/3/2019),harga emas di pasar spot naik 0,5 persen menjadi USD 1.193,8, setelah menurun sekitar 0,3 persen di sesi sebelumnya. Harga emas berjangka AS naik 0,5 persen lebih tinggi menjadiUSD 1.197,6 per ounce.

“Emas telah mendorong lebih tinggi karena pasar di Asia sedikit resah,” kata Stephen Innes, Kepala Perdagangan APAC di OANDA di Singapura.

Optimisme seputar kesepakatan menit terakhir antara Amerika Serikat dan Kanada pada hari Minggu untuk menyelamatkan NAFTA sebagai pakta trilateral dengan Meksiko, telah meningkatkan minat terhadap aset berisiko pada hari Senin.

Namun data menunjukkan, pertumbuhan aktivitas pabrik melambat di seluruh Eropa dan Asia pada bulan September, dengan pesanan ekspor melemah sebelum eskalasi terbaru dalam konflik perdagangan AS dan China.

Ada beberapa permintaan dari spekulan dan pembeli fisik dengan harga melayang di sekitar USD 1.190 per ounce di awal sesi, menurut Peter Fung, Kepala Transaksi Wing Fung Precious Metals di Hong Kong.

Harga emas telah turun sekitar 13 persen dari tertinggi April 2019, sebagian besar karena dolar yang lebih kuat, yang telah didorong oleh ekonomi AS yang bersemangat dan kekhawatiran perang perdagangan global.

“Saya tidak melihat dolar AS melakukan banyak hal di depan data gaji non-pertanian yang dirilis hari Jumat. Saya mencari cetakan kunci untuk mendorong laju Federal Reserve AS menaikkan suku bunga lebih tinggi, yang saya pikir akan meningkatkan daya tarik dolar,” kata Innes.

Pelaku pasar juga akan menunggu isyarat tambahan tentang laju kenaikan suku bunga dari Ketua Fed Jerome Powell yang akan berbicara tentang “Prospek untuk Ketenagakerjaan dan Inflasi” di depan para pengusaha.

The Fed menaikkan suku minggu lalu dan mengatakan pihaknya merencanakan empat kenaikan lagi pada akhir 2019 dan lainnya pada 2020, mengutip pertumbuhan ekonomi yang stabil dan pasar pekerjaan yang kuat.

Sementara itu, kepemilikan dalam dana yang diperdagangkan di bursa yang didukung emas terbesar di dunia, SPDR Gold Trust, turun 0,28 persen menjadi 740,17 ton pada hari Senin. Ini telah jatuh lebih dari 4 juta ounce sejak mencapai puncaknya pada akhir April.

Di antara logam mulia lainnya, perak naik 0,9 persen menjadi USD 14,58 per ounce. Palladium turun 0,1 persen menjadi USD 1.055,6, sedangkan platinum turun 0,1 persen menjadi USD 821 per ounce. Rifanfinancindo.

 

 

Sumber : Detik