PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Mundur, Kerugian Tertahan Setelah Rilis Risalah The Fed

Rifan Financindo

 

Rifan Financindo – Harga Emas mundur dari tertinggi satu bulan pada akhir perdagangan Kamis dinihari (06/04), setelah data pekerjaan AS yang lebih baik dari perkiraan mendorong imbal hasil obligasi AS dan dolar, namun kerugian tertahan setelah rilis risalah pertemuan kebijakan The Fed bulan Maret.

Harga emas spot LLG naik tipis 0,02 persen menjadi $ 1,255.70 per ons. Harga emas berjangka AS untuk pengiriman Juni turun $ 9,90 untuk berakhir di $ 1,248.50.

Sebelum rilis dari risalah The Fed, emas spot turun 0,66 persen pada $ 1,247.19 dan emas berjangka turun 0,75 persen ke $ 1.249 pada 01:58 ET.

Kerugian emas berkurang setelah risalah pertemuan The Fed menunjukkan sebagian besar pembuat kebijakan berpikir bank sentral harus mengambil langkah-langkah untuk memulai pemangkasan $ 4,5 triliun neraca akhir tahun ini asalkan data ekonomi menguat.

Di awal sesi, Laporan ADP National Employment menunjukkan bahwa pengusaha swasta AS menambahkan 263.000 pekerjaan pada Maret, mengalahkan perkiraan ekonom dari penambahan 187.000.

Imbal hasil 30-tahun Treasury AS dan dolar AS mencapai tertinggi sesi segera setelah risalah The Fed yang dirilis tetapi menyerah sebagian keuntungan di sesi selanjutnya.

Dolar yang lebih kuat membuat emas lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya, sementara imbal hasil obligasi yang lebih tinggi mengurangi permintaan untuk emas.

Emas menyentuh $ 1,261.15, tertinggi sejak 27 Februari, pada Selasa, tapi gagal mengakhiri di atas rata-rata bergerak 200 hari, saat ini di $ 1.258, untuk ketiga kalinya dalam waktu kurang dari enam minggu.

Emas telah naik 8,8 persen sejauh tahun ini dan telah memegang hanya di bawah rata-rata bergerak 200 hari sejak akhir Maret.

Tetapi beberapa investor berhati-hati menjelang data non-farm payrolls AS yang akan dirilis pada hari Jumat, di mana keuntungan yang tajam dalam pekerjaan akan meningkatkan kesempatan kenaikan suku bunga dan kemungkinan meningkatkan dolar.

Namun emas didukung oleh permintaan untuk aset yang aman setelah serangan kimia di Suriah muncul untuk menempatkan Rusia dan Amerika Serikat pada perselisihan diplomatik dan Korea Utara menembakkan rudal balistik ke laut menjelang pertemuan puncak antara Presiden AS Donald Trump dan Presiden Cina Xi Jinping.

Dalam logam mulia lainnya, perak spot naik 0,08 persen menjadi $ 18,30 per ons setelah menyentuh puncak satu bulan dari $ 18.41 di sesi sebelumnya.

Platinum naik 0,28 persen menjadi $ 961,20, sementara paladium menguat 0,19 persen menjadi $ 806.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik terpicu pelemahan bursa Wall Street. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,258 – $ 1,260, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support 1,254 – $ 1,252. Rifan Financindo.

 

 

Sumber : Vibiznews