PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Menahan Kerugian, Terbantu Pelemahan Dollar AS dan Wall Street

Rifanfinancindo

 

Rifanfinancindo – Harga Emas berakhir datar pada akhir perdagangan Kamis dinihari (22/12), bertahan di atas terendah 10,5 bulan pekan lalu, terbantu mundurnya dolar AS dari tertinggi 14-tahun dan melemahnya bursa Wall Street.

Emas telah terpukul keras oleh lonjakan dolar setelah pemilu AS 8 November lalu, dan nada lebih hawkish dari Federal Reserve AS setelah menaikkan suku bunga pekan lalu untuk kedua kalinya dalam satu dekade.

Harga emas spot emas turun tipis 0,04 persen pada $ 1,131.88 per ons, sementara harga emas berjangka AS untuk pengiriman Februari berakhir di di $ 1,133.20.

Emas mendapatkan dukungan dari gerakan di pasar yang lebih luas, kata analis Commerzbank yang menyatakan dolar AS sedikit lebih lemah dan imbal hasil obligasi AS yang sedikit lebih rendah.

The Fed pekan lalu mengisyaratkan tiga tingkat kenaikan suku bunga tahun depan. Emas sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga AS, yang mengangkat biaya kesempatan memegang emas, sementara hal itu meningkatkan dolar AS.

Di antara logam mulia lainnya, perak turun 0,4 persen pada $ 16,02 per ons, dari rendah hari sebelumnya dari $ 15,59 per ons, terendah sejak 11 April, Platinum 0,2 persen lebih rendah pada $ 913,60 per ons. Paladium turun 0,9 persen pada $ 658 per ons, setelah sebelumnya menyentuh level terendah enam minggu $ 658,50.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas untuk perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan melemahnya dollar AS dan bursa Wall Street. Harga emas diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,134-$ 1,136, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,130-$ 1,128. Rifanfinancindo.

 

 

Sumber : Vibiznews