Harga Emas Masih Bakal Alami Tekanan pada Pekan Ini

Rifan Financindo

 

Rifan Financindo – Pengumuman Presiden Donald Trump akhir pekan lalu tentang penundaan tarif impor China menjadi tantangan tersediri untuk harga emas. Harga emas diperkirakan masih akan berada di bawah USD 1.300 per ounce.

Mengutip Kitco, Senin (4/3/2019), di bulan baru ini atau di Maret ini, harga emas jatuh hingga di bawah USD 1.300 per ounce. Kejatuhan tersebut karena aksi jual yang dilakukan oleh investor.

Sebelumnya, harga emas sempat menyentuh level tertinggi dalam 10 bulan.

Menurut beberapa analis, pada pekan ini harga emas akan diperdagangkan di level yang kritis. “Belum ada dukungan kepada emas. Kami melihat emas masih akan mengalami tekanan,” jelas analis IG, Joshua Mahony.

Pelemahan ini didukung data ekonomi AS yang menunjukkan lebih kuat dibanding yang diperkirakaan. Meskipun ada beberapa data yang masih di bawah prediksi.

Analis teknikal dari City Index, Fawad Razaqzada, mengatakan baahwa dengan data ekonomi yang ada tersebut menjadi momentum penguatan dolar AS sehingga menekan harga emas.

Menurut beberapa analis, pada pekan ini harga emas akan diperdagangkan di level yang kritis. “Belum ada dukungan kepada emas. Kami melihat emas masih akan mengalami tekanan,” jelas analis IG, Joshua Mahony.

Pelemahan ini didukung data ekonomi AS yang menunjukkan lebih kuat dibanding yang diperkirakaan. Meskipun ada beberapa data yang masih di bawah prediksi.

Analis teknikal dari City Index, Fawad Razaqzada, mengatakan baahwa dengan data ekonomi yang ada tersebut menjadi momentum penguatan dolar AS sehingga menekan harga emas. Rifan Financindo.

 

 

Sumber : Liputan 6

Tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

Comments are closed.