PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Jatuh Terganjal Penguatan Dollar dan Imbal Hasil Obligasi AS

Rifanfinancindo

 

 

Rifanfinancindo – Harga Emas jatuh pada akhir perdagangan Jumat dinihari (20/01) karena dolar AS dan imbal hasil obligasi AS melonjak setelah data ekonomi AS kuat dan dukungan dari Ketua Federal Reserve Janet Yellen untuk suku bunga AS yang lebih tinggi.

Harga emas spot LLG turun 0,2 persen menjadi $ 1,201.76 per ons, setelah turun 1,1 persen pada sesi sebelumnya, penurunan terbesar sejak 15 Desember.

Sedangkan harga emas berjangka AS turun 0,73 persen pada $ 1,203.1 per ons.

Data pekerjaan dan perumahan yang lebih baik dari perkiraan memperkuat pandangan bahwa ekonomi AS cukup kuat untuk menjamin tingkat kenaikan, membalikkan kembali kejatuhan baru-baru ini untuk dolar dan mendorong imbal hasil obligasi 10-tahun untuk tertinggi sejak 3 Januari.

Dolar yang kuat membuat emas lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Suku bunga yang lebih tinggi juga berarti bahwa harga obligasi turun dan yield naik, membuat investasi tersebut lebih menarik bagi mereka yang mencari aset safe haven. Meskipun emas adalah seperti aset, itu tidak menawarkan yield untuk investor dan ada biaya uang untuk menyimpan dan menjamin.

Data yang dirilis sebelum pidato Yellen menunjukkan bahwa harga konsumen AS meningkat pada bulan Desember di laju tercepat dalam 2,5 tahun, menunjukkan bahwa tekanan inflasi dapat meningkat.

Investor juga melihat ke depan untuk pelantikan pada Jumat Presiden terpilih AS Donald Trump, yang telah berjanji melakukan pemotongan pajak dan belanja infrastruktur dengan pernyataan proteksionis yang telah meningkatkan permintaan emas sebagai safe haven.

Analis mengatakan bahwa goyangan emas bisa menandakan akhir dari sebuah rally yang telah mengangkat logam sekitar 8 persen dari yang terendah pertengahan Desember untuk delapan minggu tinggi $ 1,218.64 pada hari Selasa.

Dalam logam mulia lainnya, harga perak 1,76 persen lebih rendah pada $ 16,97 per ons, harga platinum mereda dengan 1,38 persen menjadi $ 958,50 dan paladium pada dasarnya datar di $ 748,10.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas untuk perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan merosotnya bursa Wall Street dan Eropa, juga meningkatnya permintaan Tiongkok menjelang Tahun Baru Imlek. Harga emas diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,204-$ 1,206, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,200-$ 1,198. Rifanfinancindo.

 

 

Sumber : Vibiznews