PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Bulan Maret Naik 1 Persen, Q1-2017 Melonjak 8 Persen

Rifan Financindo

 

Rifan Financindo – Harga Emas naik pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (01/04), dan membukukan kenaikan 8 persen untuk kuartal pertama, kuartal terbaik dalam satu tahun, karena ketidakpastian atas rencana pajak dan investasi Presiden Donald Trump dan serangkaian pemilu di Eropa memicu permintaan untuk emas sebagai safe haven.

Harga emas spot LLG naik 0,56 persen pada $ 1,249.89 per ons.

Harga emas berjangka AS untuk pengiriman April naik $ 2,30 untuk menetap di $ 1,247.30. Emas berjangka untuk pengiriman Juni naik $ 3,20 untuk menetap di $ 1,251.20.

Hasil ini membawa emas mengakhiri minggu turun 0,2 persen. Harga emas turun 0,7 persen pada hari Kamis, penurunan harian terbesar dalam lebih dari tiga minggu, setelah gagal untuk memecahkan resistance di 200-hari rata-rata bergerak dipicu aksi jual teknis.

Untuk bulan Maret harga emas naik sekitar 1 persen, terbantu pelemahan dollar AS dan sikap hati-hati The Fed AS dalam kebijakan suku bunga.

Dolar berada di jalur untuk minggu yang terbaik tahun ini, dibantu oleh data pertumbuhan ekonomi AS yang lebih baik dari perkiraan dan komentar oleh presiden New York Federal Reserve yang memperkuat ekspektasi kenaikan suku bunga AS tahun ini.

Sementara data yang menunjukkan peningkatan inflasi tahunan terbesar di AS dalam hampir lima tahun dan komentar oleh presiden New York Federal Reserve memperkuat ekspektasi kenaikan suku bunga AS tahun ini.

Dolar yang lebih kuat membuat emas lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya, sementara tingkat bunga yang lebih tinggi menyebabkan imbal hasil obligasi yang lebih tinggi dan mengurangi permintaan untuk non-menghasilkan seperti emas.

Tapi emas ditopang dalam beberapa bulan mendatang oleh keraguan atas kemampuan Trump untuk memberlakukan pemotongan pajak dan belanja investasi dan prospek politik yang tidak menentu di Eropa.

Aksi beli sebagai tempat berlindung dari resiko, ditambah pemulihan dalam pembelian India, cenderung mendorong harga menjadi rata-rata $ 1.259 per ons tahun ini, demikain pernyataan analis di Thomson Reuters mengatakan dalam Survei Emas mereka tahun 2017, yang diterbitkan pada hari Jumat.

Kegagalan oleh Trump untuk membuat kemajuan pada rencana stimulus itu akan mengurangi kemungkinan kenaikan suku bunga AS pada bulan Juni, demikian analis.

Dalam logam mulia lainnya, perak spot naik 0,72 persen pada $ 18,21 per ons, setelah menyentuh $ 18,29, tertinggi dalam empat minggu, di sesi sebelumnya.

Platinum adalah 0,50 persen lebih tinggi pada $ 947,75 per ons, sementara paladium naik 0,50 persen di $ 798 per ons.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik jika pelemahan dollar AS terus berlanjut. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,252 – $ 1,254, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support 1,248 – $ 1,246.  Rifan Financindo.

 

 

Sumber : Vibiznews