PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Berakhir Naik Setelah Bursa Wall Street Merosot

PT Rifan Financindo

PT Rifan Financindo – Harga Emas naik pada akhir perdagangan Kamis dinihari (29/12), terdukung merosotnya bursa Wall Street, namun kenaikan lebih jauh tertahan dengan penguatan dollar AS.

Harga emas spot LLG naik 0,18 persen pada $ 1,140.91 per ons, setelah mencapai terkuat sejak 14 Desember di $ 1,148.98 pada hari Selasa.

Harga emas berjangka AS untuk pengiriman Februari berakhir di $ 1,140.90 per ons.

Bursa Wall Street ditutup merosot pada akhir perdagangan dinihari tadi, setelah indeks Dow Jones gagal lagi menembus level 20,000.

Logam mulia turun lebih dari 8 persen pada November, karena imbal hasil AS Treasury naik setelah pemilu Donald Trump menimbulkan spekulasi terkait komitmennya untuk belanja infrastruktur akan memacu pertumbuhan. Kemudian mencapai 10-bulan rendah pada 15 Desember tertekan kokohnya data ekonomi AS memberi kepercayaan diri untuk Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga AS untuk pertama kalinya dalam setahun. Bank sentral mengisyaratkan tiga lebih kenaikan tahun depan dari proyeksi sebelumnya dua.

Kepercayaan konsumen AS mencapai tertinggi dalam lebih dari 15 tahun pada bulan Desember sebagai orang Amerika melihat kekuatan yang lebih maju dalam kondisi bisnis, harga saham dan pasar kerja setelah pemilihan Trump sebagai presiden pada bulan November.

Data optimis membantu menggarisbawahi harapan bank sentral AS akan menaikkan suku bunga pada kecepatan yang lebih cepat tahun depan, yang menurunkan permintaan untuk aset non-unggul seperti bullion, sementara meningkatkan dolar AS.

Indeks dolar, naik 0,2 persen terhadap sekeranjang enam mata uang utama, karena investor menunggu rilis AS rumah tertunda penjualan untuk November pada 1500 GMT.

Mencerminkan sentimen investor bearish, aset di SPDR Gold Trust, emas terbesar di dunia yang didukung exchange-traded fund, turun 0,14 persen menjadi 823,36 ton pada hari Selasa. Kepemilikan turun sekitar 13 persen sejak pemilihan presiden AS.

Dalam berita lainnya, Shanghai Gold Exchange, bursa emas fisik terbesar di dunia, mengatakan pada hari Rabu itu akan mengekang jumlah investor emas dapat diperdagangkan pada satu waktu, langkah analis mengatakan akan membatasi pengaruh investor institusional ‘pada harga.

Perak turun 0,6 persen pada $ 15,83 per ons. Logam naik hampir 1,5 persen pada Selasa. Platinum naik 0,2 persen pada $ 901,40 dan paladium turun 0,4 persen pada $ 668,73, setelah naik lebih dari 2 persen pada sesi sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas untuk perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan pelemahan bursa Wall Street. Namun jika dollar AS lanjutkan penguatan akan menekan harga. Harga emas diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,143-$ 1,145, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,139-$ 1,137. PT Rifan Financindo.

 

 

Sumber : Vibiznews