PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Akhir Pekan Tertekan Penguatan Dollar AS; Mingguan Masih Naik 2 Persen

Rifan Financindo

 

Rifan Financindo – Harga emas mereda dari tujuh minggu tinggi menyentuh pada sesi sebelumnya pada akhir perdagangan akhir pekan, Sabu dinihari (14/01), dengan meningkatnya penjualan ritel AS mendorong dolar dan hasil obligasi AS yang lebih tinggi, namun emas masih di jalur untuk kenaikan mingguan ketiga berturut-turut.

Pemicu kerugian adalah data ekonomi AS yang kuat, yang memperkuat prospek Federal Reserve menaikkan suku tahun ini, mungkin lebih cepat dari perkiraan sebelumnya, kata para pedagang.

Hasil ini mendorong dolar AS, yang membuat komoditas berdenominasi dolar lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Hal ini juga memicu penurunan di kas yang mendorong imbal hasil obligasi 30-tahun di atas 3 persen, membuat mereka lebih murah dan lebih menguntungkan bagi mereka yang ingin berinvestasi dalam aset bebas risiko.

Emas juga dipandang sebagai aset bebas risiko, tapi tidak mendapatkan apa-apa dan biaya uang untuk menyimpan dan menjamin.

Harga emas spot LLG naik 0,24 persen pada $ 1,198.45 per ons pada 2:50 ET, setelah jatuh serendah $ 1,188.04 setelah data AS diterbitkan. Namun harga emas masih naik 1,9 persen pada pekan ini, sebagian besar terdukung pelemahan dollar AS.

Harga emas berjangka AS turun 0,09 persen pada $ 1,198.7.

Harga emas telah meningkat 6,5 persen sejak rendah pertengahan Desember, dan menyentuh $ 1,206.98 pada hari Kamis untuk mencapai level tertinggi sejak 23 November, setelah Presiden terpilih Donald Trump gagal menguraikan rencananya untuk memotong pajak dan meningkatkan belanja infrastruktur.

Harga emas lebih tinggi menekan penjualan fisik di Asia pekan ini. Di India, konsumen terbesar kedua dunia dari logam, harga yang lebih tinggi mendorong pembeli ritel untuk menunda pembelian untuk musim pernikahan.

Investor melihat ke depan untuk pelantikan Trump pada 20 Januari, ketika mereka kembali akan mencari detail pada rencananya untuk ekonomi AS.

Beberapa pejabat Fed pada Kamis memperingatkan bahwa rencana fiskal dan pajak Trump bisa memacu dorongan ekonomi jangka pendek yang akan mengakibatkan inflasi dan masalah utang terjadi, berpotensi meningkatkan permintaan emas sebagai lindung nilai inflasi.

Di antara logam mulia lainnya, perak tempat datar di $ 16,76, setelah mencapai tingkat tertinggi dalam hampir sebulan di $ 16,92 pada sesi sebelumnya. Logam ini telah naik 1,6 persen minggu ini.

Platinum naik 0,3 persen pada $ 975,50. Ini menyentuh dua bulan dari $ 990,10 hari sebelumnya.

Palladium adalah 0,69 persen lebih rendah pada $ 751,00.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas untuk perdagangan selanjutnya berpotensi naik jika pelemahan dollar terus berlanjut dan meningkatnya permintaan fisik Tiongkok. Harga emas diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,200-$ 1,202, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,196-$ 1,194. Rifan Financindo.

 

Sumber : Vibiznews