PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Akhir Pekan Tertekan Kekuatan Dollar AS; Mingguan Melonjak 2 Persen

Rifanfinancindo

 

Rifanfinancindo – Harga Emas tergelincir pada akhir perdagangan akhir pekan hari Sabtu dinihari (07/01) terganjal penguatan dollar AS.

Dollar AS, terangkat oleh data non-farm payrolls AS yang menunjukkan perlambatan dalam mempekerjakan bulan lalu namun terjadi kenaikan upah. Laporan ini mendukung pandangan bahwa Federal Reserve AS akan terus maju dengan kenaikan suku bunga tahun ini, kata para analis.

Harga emas spot turun 0,7 persen menjadi $ 1,171.80 per ons. Logam pada Kamis mencapai tertinggi sejak 5 Desember di $ 1,184.90.

Harga emas berjangka AS untuk pengiriman Februari berakhir di $ 1,173.40 per ons.

Logam mulia ini masih naik 2,2 persen lebih tinggi pekan ini, kenaikan mingguan terbesar dalam dua bulan, dibantu oleh melemahnya dolar AS secara luas awal pekan ini dan mundurnya imbal hasil obligasi AS.

Tapi dengan pasar yang tidak pasti menjelang pelantikan Presiden AS terpilih Donald Trump pada 20 Januari, investor berbalik hati-hati setelah emas mencapai tertinggi sejak 5 Desember di $ 1,184.90 pada hari Kamis.

Data non-farm payroll AS menunjukkan bahwa Amerika Serikat menambahkan 156.000 pekerjaan pada Desember, kurang dari yang diharapkan, namun rebound upah menunjuk berlanjutnya momentum pasar tenaga kerja, pertumbuhan kuat dan kenaikan suku bunga dari Fed.

The Fed telah mengindikasikan bahwa akan terus maju dengan kenaikan suku bunga lebih lanjut tahun ini setelah naik kedua dalam satu dekade bulan lalu.

Suku bunga yang lebih tinggi menekan ke bawah pada harga emas dengan meningkatkan biaya kesempatan memegang emas.

Di antara logam mulia lainnya, paladium mencapai tertinggi lima minggu tinggi $ 755,40 per ons sebelum tergelincir kembali ke $ 744,95, naik 0,9 persen.

Logam yang digunakan dalam katalis kendaraan untuk membersihkan emisi gas buang telah meningkat 10 persen minggu ini, kenaikan terbesar sejak pekan yang berakhir 1 Juli didorong oleh data yang menunjukkan penjualan mobil baru AS dan truk mencapai rekor tinggi pada 2016.

Di antara logam mulia lainnya, perak spot turun 0,7 persen di $ 16,46, setelah mencapai puncak $ 16,71, tertinggi sejak 15 Desember, di sesi sebelumnya.

Platinum adalah 0,6 persen lebih rendah pada $ 961,99, menempatkan di jalur untuk kenaikan 7,2 persen minggu ini. Logam menyentuh tertinggi dalam hampir delapan minggu di $ 975,80 pada hari Kamis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas untuk perdagangan selanjutnya berpotensi lemah pengaruh penguatan dollar AS. Namun jika permintaan meningkat menjelang tahun baru Tiongkok dapat mengangkat harga emas. Harga emas diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,174-$ 1,176, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,170-$ 1,168. Rifanfinancindo.

 

 

Sumber : Vibiznews