PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Harga Emas Akhir Pekan Naik Tipis, Mingguan Melompat 1 Persen; Bagaimana Peluang Hari ini?

PT Rifan Financindo

 

PT Rifan Financindo Berjangka – Harga Emas berakhir datar pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (22/10) karena meningkatnya permintaan dari Asia mengimbangi dolar yang kuat, namun logam mulia tetap di jalur untuk kenaikan mingguan pertama sejak pekan yang berakhir 30 September.

Harga emas spot LLG naik 0,06 persen pada $ 1,266.66 per ons. Secara mingguan harga emas naik sekitar 1 persen. Pergerakan harga emas sangat terkait dengan pergerakan dollar AS, dan pada minggu ini pelemahan dollar AS mendukung kenaikan harga emas, juga didukung ketidakpastian kenaikan suku bunga AS.

Harga emas berjangka AS berakhir turun di $ 1,267.70 per ons.

Permintaan emas dari Asia, termasuk Tiongkok, India dan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), telah membantu menopang harga minggu ini.

“Ada meningkatnya permintaan emas fisik di Asia dan khususnya di India yang telah membantu harga,” kata analis komoditas Commerzbank, Carsten Fritsch seperti yang dilansir CNBC, menambahkan bahwa permintaan India telah membaik setelah penjualan loyo tahun lalu.

Namun, indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang, naik 0,35 persen di 98,658 setelah menyentuh tertinggi sejak Februari pada Jumat.

Emas telah tertekan dalam beberapa pekan terakhir oleh kekuatan dolar, yang telah dibantu oleh data penting yang menunjukkan perbaikan ekonomi AS yang bisa membenarkan kenaikan suku bunga tahun ini.

Suku bunga AS lebih tinggi meningkatkan biaya kesempatan memegang aset non-unggul seperti emas dan menciptakan kendaraan ke investasi yang menawarkan imbal hasil lebih tinggi.

Kepemilikan SPDR Gold Trust, emas terbesar dunia yang didukung ETF, naik 0,31 persen menjadi 970,18 ton pada hari Kamis. Kepemilikan SPDR telah meningkat 2,3 persen sejauh bulan ini.

MKS PAMP Group mengatakan dalam sebuah catatan bahwa arus masuk ETF terus mendukung emas. “Namun, kekuatan dolar kemungkinan akan menimbang pada bergerak lebih tinggi dalam jangka pendek di tengah euro dan kelemahan pound.”

Euro mencapai tujuh bulan rendah terhadap dolar setelah Bank Sentral Eropa melemah karena penurunan program pembelian aset, menjaga pintu terbuka untuk stimulus lebih tahun ini.

Perak spot turun 0,2 persen menjadi $ 17.48. Platinum turun 0,4 persen pada $ 930,60. Paladium turun sebanyak lebih dari 1 persen menyentuh rendah $ 621,50, terburuk sejak 13 Juli.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas pada perdagangan selanjutnya berpotensi lemah tertekan penguatan dollar AS dan menguatnya sentimen kemenangan Hillary Clinton atas Donald Trump dalam debat calon presiden AS. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 1,265 -$ 1,263, sedangkan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,269-$ 1,271