PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Emas Tetap Berada Dibawah Tekanan Ditengah Kuatnya USD & Pulihnya Minat Resiko

PT Rifan Financindo

 

PT Rifan Financindo – Dengan sentimen pasar yang berbalik kepada pemulihan minat terhadap resiko, harga emas turun ke $1,497 pada perdagangan sesi Asia Jumat pagi.

Bullion telah berada dibawah tekanan pada akhir sesi perdagangan hari Kamis kemarin ditengah menguatnya dolar AS dan pendekatan para investor yang “wait and see” menjelang pidato kunci dari Simposium Jackson Hole.

Pernyataan yang memberi semangat yang dipublikasikan baru-baru ini mengenai kesepakatan perdagangan AS-Cina oleh Presiden Donald Trump dan Penasehat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow, juga membuat tekanan turun terhadap harga emas.

Komentar dari Gubernur Reserve Bank of New Zealand (RBNZ), Adrian Orr yang mengurangi prospek penggunaan peralatan kebijakan moneter yang tidak konvensional oleh bank sentral Selandia Baru, bisa juga menjadi faktor yang membebani harga metal berharga.

Nada resiko telah mengalamai pemulihan setelah turun pada hari sebelumnya. Imbal hasil treasury AS 10 tahun sekali lagi melewati imbal hasil surat berharga 2 tahun sementara berada disekitar 1.622%.

Para trader sangat ingin menerima petunjuk baru untuk kebijakan moneter Federal Reserve ke depannya, melalui berbagai pembicara dari the Fed, termasuk dari Gubernur the Fed dari Simposium Jackson Hole.

Penurunan jangka pendek dibatasi oleh “support” awal di $1,480 yang apabila berhasil ditembus akan lanjut ke $1,452 dan kemudian $1,397. Sementara kenaikan jangka pendek akan berhadapan dengan “resistance” awal di $1,510 yang apabila berhasil ditembus akan lanjut ke $1,528 dan kemudian $1,534. PT Rifan Financindo.

 

 

Sumber : Vibiznews