PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Dolar AS Perkasa, Harga Emas Terpuruk

PT Rifan Financindo

 

PT Rifan Financindo – Harga emas turun lebih dari 1 persen pada hari Senin (Selasa pagi WIB) karena para investor mencari perlindungan dari penguatan dolar Amerika Serikat (AS), yang telah didorong data ekonomi AS yang memperkuat ekspektasi kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Dilansir dari Reuters, Selasa (9/10/2018), harga emas di pasar spot turun 1,1 persen menjadi USD 1.189,37 per ounce. Harga emas berjangka AS turun 1,1 persen menjadi USD 1.192,3 per ounce.

“Dolar AS yang kuat dan ekspektasi kenaikan suku bunga menekan harga emas. Hal ini menakut-nakuti investor emas,” kata Carlo Alberto De Casa, Kepala Analis ActivTrades.

Harga emas telah jatuh lebih dari 12 persen dari puncaknya pada bulan April sebagian besar karena kekuatan dolar, yang mencerminkan ekonomi AS yang dinamis, meningkatnya suku bunga AS dan kekhawatiran perang perdagangan global.

Dolar yang lebih kuat membuat emas yang dibanderol dalam denominasi dolar lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Pasar saham global jatuh karena kepercayaan investor terpukul dari lonjakan minggu lalu di tengah kekhawatiran tentang sengketa perdagangan AS-China.

Kondisi ini diperparah ketika Bank Sentral China (PBOC) mengeluarkan kebijakan berupa pemotongan rasio cadangan wajib sebesar 1 persen untuk penyimpanan renminbi mulai 15 Oktober 2018. Hal ini bertujuan untuk menurunkan struktur biaya pembiayaan.

Tingkat pengangguran AS turun mendekati level terendah 49 tahun, sebuah laporan pemerintah menunjukkan pada hari Jumat, terbaru dalam serangkaian data positif yang dapat mendorong Federal Reserve untuk mempertahankan jalur kenaikan suku bunga secara bertahap.

Harga perak di pasar spot turun 1,2 persen menjadi USD 14,41 per ounce dan paladium menurun 0,7 persen menjadi USD 1.061,47. Platinum turun 1 persen menjadi USD 812,90 per ounce. PT Rifan Financindo.

 

 

Sumber : Liputan 6