PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA SURABAYA

Bursa Asia Melemah, Dipimpin Saham Kesehatan

Bursa saham Asia bergerak menguat dengan indeks saham MSCI Asia Pacific naik 0,1% pada perdagangan saham Jumat pekan ini.

 

PT. Rifan Financindo Berjangka, Tokyo – Saham Asia jatuh, dengan indeks patokan berada dalam level terendah selama 2 bulan, menyusul keuntungan terbesar yen dalam tiga bulan membebani eksportir Jepang. Saham kesehatan memimpin penurunan.

MSCI Asia Pacific Index turun 0,3 persen menjadi 129,67 pada 09:01 di Tokyo, siap untuk penutupan terendah sejak 6 Oktober, saham kesehatan dan saham konsumen memimpin penurunan. Indeks Topix Jepang turun 0,8 persen setelah yen melonjak 1,2 persen terhadap dolar pada Rabu, terbesar sejak 1 September.

Dikutip dari Bloomberg, Kamis (10/12/2015), Ukuran ekuitas regional di jalur untuk minggu terburuk sejak September, didorong oleh kemenangan di komoditas dan kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan China, hanya beberapa hari sebelum Federal Reserve memutuskan apakah akan menaikkan suku bunga AS untuk pertama kalinya sejak 2006.

“Jika Anda punya uang, Anda lebih baik tergantung pada itu dan melihat bagaimana hal ini bermain keluar,” kata Don Williams, kepala investasi di Platypus Asset Management Ltd.

“Ini akan menjadi lebih sulit ke depan tahun kalender dan pertumbuhan pendapatan berkurang. Kami cukup berhati-hati,” imbuhnya.

Minyak mentah AS akhirnya memperpanjang kerugian pada hari Rabu, ditutup turun 0,9 persen di US$ 37,16 per barel setelah sebelumnya naik sebanyak 4 persen. Ini naik 0,7 persen menjadi US$ 37,40 per barel hari ini. Dolar jatuh untuk pertama kalinya dalam empat hari pada Rabu, karena aksi jual komoditas moderat, meningkatkan mata uang dari beberapa negara sumber daya ekspor dan yen.

Indeks Australia S&P/ASX 200 tergelincir 0,8 persen. BHP Billiton Ltd naik 2,4 persen, menghentikan penurunan tahun ini menjadi 36 persen.

Indeks Kospi Korea Selatan turun 0,1 persen, dengan Bank of Korea secara luas diperkirakan mempertahankan suku bunga acuan rekor rendah pada Kamis.

Sementara indeks S&P/ Indeks NZX 50 Selandia Baru melemah 0,4 persen dan dolar negara ini melonjak setelah bank sentral memangkas suku bunga utamanya dan mengatakan tingkat rekor rendah harus memungkinkan untuk memenuhi target inflasi.

Kontrak pada indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,5 persen di sebagian besar perdagangan terakhir, sementara kontrak pada FTSE China A50 Indeks turun 1,1 persen. Saham China jatuh untuk hari kelima di Hong Kong pada hari Rabu setelah data menunjukkan harga produsen daratan turun untuk bulan ke-45 dan bank sentral memangkas suku bunga acuan yuan ke level terlemah dalam empat tahun.

Kontrak pada indeks Standard & Poor 500 naik 0,3 persen. Indeks ekuitas yang mendasari turun 0,8 persen pada Rabu, membalikkan muka sebelumnya menyusul anjloknya saham teknologi. Pedagang melihat peluang 78 persen Fed akan menaikkan suku minggu depan.

 

 

Sumber : Liputan 6